Percakapan Iklim - Dapat Meksiko dan Brazil bergabung pada perubahan iklim

2/7/120 komentar


Pekan lalu, kredensial iklim Meksiko dan Brasil berada di bawah pengawasan saat mereka menjadi tuan rumah G20 dan KTT Rio +20 masing-masing. Kerjasama kecil telah terjadi antara para pemimpin regional dan global mengenai perubahan iklim, tetapi kerja sama tersebut bisa membuktikan penting untuk mencapai tindakan yang lebih besar pada iklim di Amerika Latin dan luar negeri.
Meksiko dan Brasil telah melakukan upaya untuk memperbaiki hubungan mereka pada perdagangan, keamanan, energi dan biofuel, tetapi kerja sama terbatas karena perbedaan geografis dan perspektif regional dan internasional yang berbeda. Hubungan sebagian besar positif tapi persaingan antara dua Amerika Latin ekonomi terbesar dan penghasil emisi karbon perlu dipertanyakan.
Dalam menjalankan sampai dengan G20 dan Rio +20 tidak jelas apa kerjasama terjadi antara Brasil dan Meksiko. Brasil tidak mengubah tanggal asli untuk Rio +20 karena bentrokan dengan Jubilee Diamond dari Ratu Elizabeth II dan untuk mengakomodasi para pemimpin Asia yang menghadiri KTT G20. Sebagai isu yang semakin penting di Meksiko dan untuk melengkapi Rio +20, presiden Meksiko G20 termasuk pertumbuhan hijau dalam agenda untuk pertama kalinya.
Dengan G20 dan Rio +20 yang diselenggarakan di Amerika Latin, kita diingatkan bahwa Meksiko dan Brasil memiliki lebih banyak kesamaan daripada persaingan mereka menyarankan. Sebagai pemimpin dunia pada iklim, persaingan di antara mereka adalah bagian dari upaya konstruktif untuk menghadapi pemanasan global dan mencapai pembangunan berkelanjutan.
Pada perundingan iklim global, Meksiko dianggap lebih dari seorang pemain fleksibel dan ambisius karena peranannya dalam berhasil hosting negosiasi iklim COP 16 di Cancun pada tahun 2010, keanggotaannya dalam Dialog Cartagena dan perannya sebagai pendukung asli dari Dana Iklim Hijau.
Brasil mungkin terlalu konservatif pada konsep "tanggung jawab bersama yang dibedakan" - gagasan bahwa negara harus bertindak bersama-sama untuk menghadapi masalah seperti perubahan iklim, namun beberapa memiliki tanggung jawab khususnya - tetapi masih sangat berpengaruh dan dapat dikreditkan untuk membantu menjaga beberapa mitra DASAR nya (Cina, India dan Afrika Selatan) sejalan selama negosiasi pada paket Durban tindakan iklim di Bonn bulan lalu.
Brasil dan Meksiko telah aktif dalam mengamankan legislasi domestik tentang perubahan iklim. Pada tahun 2009 mantan Presiden Brazil Lula menandatangani undang-undang menetapkan Kebijakan Perubahan Iklim Nasional yang menetapkan sasaran pengurangan gas rumah kaca sukarela nasional antara 36,1 dan 38,9 persen dari emisi yang diproyeksikan pada tahun 2020. Ini termasuk target untuk mengurangi tingkat penggundulan hutan di Amazon sebesar 80 persen.
Bulan ini Presiden Calderon menandatangani Perubahan Iklim Meksiko Hukum yang mencakup target untuk mengurangi emisi gas rumah kaca sebesar 30 persen pada tahun 2020 dan sebesar 50 persen pada tahun 2050 dan mencapai 35 persen dari energi Meksiko dari sumber terbarukan pada 2024.
Brasil mungkin baru saja mengumumkan laju deforestasi terendah pada catatan karena tindakan pemerintah sulit, tetapi menghadapi waktu yang sulit ke depan jika ingin mempertahankan kepemimpinan pada perubahan iklim. Data pemerintah Brazil dari 2011 menunjukkan emisi akan tumbuh lebih cepat dari perkiraan sebelumnya akibat emisi yang diproyeksikan lebih besar sebagai akibat dari deforestasi akibat perubahan mungkin dalam Kode Hutan negara.
Pada energi bersih, Brasil terus menjadi pemimpin dunia pada kapasitas tenaga air dan produksi etanol sementara Meksiko tertinggal. Menurut Climatescope 2012, Brasil memiliki lingkungan yang paling setuju untuk terkait dengan iklim investasi di Amerika Latin, dengan Meksiko di tempat keenam.
Meksiko dan Brasil adalah pesaing dalam perlombaan menuju pembangunan rendah karbon tangguh. Kompetisi ini diperlukan dan kekuatan konstruktif untuk mendorong perubahan. Peningkatan kerja sama, bagaimanapun, diperlukan untuk lebih memanfaatkan atribut kekuasaan ini muncul dan bisa menentukan untuk aksi regional dan global mengenai perubahan iklim dan pembangunan rendah karbon tangguh.
Dengan kedua negara mendesakkan suatu perjanjian iklim global baru dan menggembar-gemborkan undang-undang iklim mereka sendiri, kekuatan gabungan mereka mendorong tuntutan ini bisa menjadi penting. Berbagi pelajaran dan praktek terbaik tentang energi bersih, REDD + (Pengurangan Emisi dari Deforestasi dan Degradasi Hutan), pengurangan risiko bencana, adaptasi dan keuangan iklim dapat memberikan kontribusi yang signifikan untuk meningkatkan upaya nasional dan regional.
Sebagai Presiden Meksiko Calderon mengatakan pada tahun 2010, mengacu ke Brazil: "Bayangkan apa yang bisa kita lakukan bersama. Dengan hasil yang nyata beberapa muncul dari G20 atau Rio +20, sekarang adalah waktu untuk Meksiko dan Brasil untuk merebut saat ini.
Share this article :

Publicar un comentario

UCAPAN SELAMAT

Test Footer 1

k

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. KUMPULAN MAKALAH ALHASYI - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger