Hukum dan 'Ray of Hope' Setelah 2002 Kerusuhan India

3/7/120 komentar

Ahmedabad, India - Polisi berdiri sebagai massa Hindu dibantai hampir 1.000 orang, sebagian besar Muslim, dalam pembantaian bukti menunjukkan bahwa itu merupakan cara pemilihan tahun oleh pejabat negara untuk menggalang suara. Para ibu ditusuk, anak-anak dibakar dan ayah dipotong-potong.
(12Februari 2012)
    
31 India Dihukum di Kekerasan Itu Tewas Muslim pada tahun 2002 (10 November 2011)

Kuni Takahashi untuk The New York Times
Shareefa Bibi dengan potret 18 tahun anaknya, Sharif, yang dibunuh oleh massa, katanya, sebagai keluarga mencari perlindungan selama tahun 2002 kerusuhan.
Itu 10 tahun lalu. Satu dekade kemudian, kerusuhan di negara bagian Gujarat dapat diingat kurang untuk kengerian mereka mengeluarkan, namun dari itu sekte tersebut, yang pernah melanda India sebagai sering sebagai musim hujan berat, belum diulang sejak itu. Ada banyak alasan untuk ini ketenangan menakjubkan, namun teknologi telah memainkan peran penting. Para pembunuh membuat panggilan ponsel, dan catatan panggilan tersebut menjadi bukti.
Setelah bertahun-tahun dithering, India berderit sistem peradilan meluncur ke dalam tindakan. Ratusan perusuh telah divonis, dan lebih banyak kasus yang tertunda. Pada hari Sabtu, seorang hakim mencoba 61 terdakwa - termasuk mantan menteri negara pendidikan - tertunda sampai mengeluarkan vonis 29 Agustus dalam kasus yang melibatkan sekitar 94 kematian. Sebanyak 327 orang bersaksi, namun bukti penting, sekali lagi, adalah catatan telepon berlawanan dengan klaim oleh beberapa terdakwa bahwa mereka jauh dari tempat terjadinya kejahatan.
Memang, catatan-catatan yang sama terus diperiksa untuk setiap peran yang dimainkan dalam kerusuhan oleh kantor pejabat tinggi negara, Narendra Modi, yang di kalangan politisi India yang paling menonjol. Tetapi bahkan jika Mr Modi tidak pernah diisi, kalkulus politik di balik memicu bentrokan sektarian - lama menjadi pokok untuk memenangkan pemilu di sini - telah berubah secara fundamental, analis politik mengatakan.
"Kami mencapai titik kritis," kata MJ Akbar, penulis buku "Kerusuhan Setelah Kerusuhan" dan direktur editorial dari India Hari ini, salah satu organisasi terkemuka India berita. "Ini adalah pertama kalinya bahwa sistem peradilan di India telah benar-benar bekerja untuk orang bertanggung jawab untuk kerusuhan. Di masa lalu, yang bersalah tidak pernah mendapat hukuman. "
India dulunya mata air di dunia pembantaian agama terinspirasi. Sebagai mengamuk kekerasan di Timur Tengah, bugenvil tumbuh dari penawaran hangus Gujarat bangunan berharap bahwa masyarakat bahkan tenggelam dalam darah dapat mengekang logika mengabadikan diri di balik bentrokan tersebut.
Shakeel Ahmad, ketua Komite Islamic Relief di Gujarat, kata dia optimis. Sekitar 150.000 orang terlantar akibat kerusuhan tahun 2002. Saksi dan bukti lain menunjukkan bahwa kekerasan didorong oleh pejabat negara, yang menyangkal tuduhan itu. Putra Dr Ahmad dipenjara selama hampir tujuh tahun, dituduh bersekongkol menentang kehidupan seorang pejabat negara yang kini diadili sendiri.
Selama wawancara panjang di kantornya di tepi lingkungan Muslim, Dr Ahmad tidak bisa menahan senyum penuh kemenangan.
"Ada secercah harapan," katanya di kantornya di sini, rambutnya yang putih dan jenggot diaduk dalam asap rokok. "Untuk pertama kalinya di Gujarat, kami telah melihat tuntutan keadilan."
Yang pasti, politik India masih kejam dan keras, masyarakat yang terbelah oleh perbedaan agama, budaya dan kasta yang memakan diskriminasi terus dan secara sporadis meletus dalam kemarahan. Pembunuhan sering terjadi, korupsi dan pengadilan sangat lemah. Muslim Gujarat tidak pernah sepenuhnya pulih dari kerusuhan, dan populasi negara bagian tersebut lebih agama dipisahkan dari sebelumnya. Tidak ada yang bisa menjanjikan bahwa kerusuhan skala besar tidak akan pernah kembali, tetapi ada tanda-tanda harapan.
Kerusuhan dimulai pada 27 Februari, 2002 ketika kereta api dipenuhi dengan peziarah Hindu yang baru saja mengunjungi sebuah kuil yang dipersengketakan digulung menjadi Godhra, sebuah kota kecil di timur Gujarat, dan diserang oleh massa Muslim. Api dimulai, dan setidaknya 58 peziarah Hindu dibakar sampai mati. Tubuh mereka hangus dibawa ke Ahmedabad, kota Gujarat terbesar, dan ditata di depan umum, suatu tindakan yang semua tapi dijamin lebih banyak kekerasan. Massa besar berkumpul untuk melihat mayat.
Pada saat kerusuhan, menteri utama Gujarat adalah Mr Modi, seorang pejabat yang baru diangkat dari Partai Bharatiya Janata, yang pendukung supremasi Hindu tetapi menghadapi popularitas tenggelam di negara bagian. Pak Modi dan partainya didukung serangan luas
Share this article :

Publicar un comentario

UCAPAN SELAMAT

Test Footer 1

k

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. KUMPULAN MAKALAH ALHASYI - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger